Kompresor Video Pro - Aplikasi Video | Mengompresi Video Dalam Mode Batch

Kompresor Video - Aplikasi Video Ringkas dapat mengompres dan mengonversi hampir semua format video. Ini memberi pengguna profil kompres / preset default. Pengguna dapat memilih kualitas kompresi yang diinginkan, kecepatan kompresi, resolusi video, bitrate dll. Juga kompresor dan konverter ini memungkinkan pengguna memasukkan ukuran video terkompresi yang diinginkan dan mengompres video ke ukuran itu. Anda juga dapat mengompresi video dalam mode batch dengan mengantre beberapa video. Format Video yang Didukung MP4, MKV, AVI, 3GP, FLV, MTS, MPEG, MPG, WMV, M4V, MOV, VOB Fitur Utama | Kompresor Video * Kompres video yg nir terkompresi dengan menjaga kualitas aslinya. * Pilih berdasarkan beberapa profil kompresi yg sudah dipengaruhi sebelumnya menggunakan pengaturan kualitas & ukuran yang berbeda. * Kompres video ke ukuran yg dimasukkan secara manual. * Menampilkan pratinjau durasi kecil buat pengaturan kompresi yg dipilih sebelum proses kompresi dimulai. Membantu pengguna

Spesies Baru 'Katak Kaca' Dengan Perut Transparan

Para ilmuwan telah menemukan bukan hanya satu tetapi dua spesies baru 'katak kaca' yang terancam punah dengan perut transparan, dengan mengatakan temuan itu menyoroti 'keragaman samar' dari pegunungan Andes di Amerika Selatan, dan bahwa kawasan itu 'menumbuhkan lebih banyak keanekaragaman hayati daripada yang kita miliki. sumber daya untuk katalog'. Penemuan ini dibagikan di jurnal PeerJ , di mana para peneliti menjelaskan bagaimana katak itu ditemukan di dekat lokasi penambangan Andes yang aktif , menggunakan 'metode morfologis, akustik, dan molekuler' untuk mengonfirmasi bahwa spesies baru – katak kaca Mashpi (Hyalinobatrachium mashpi) dan katak kaca Mashpi (Hyalinobatrachium mashpi) Katak kaca kata benda (kata benda Hyalinobatrachium) – adalah 'baru dalam ilmu pengetahuan'.  Mereka menulis: “Spesies baru ini memberikan contoh lain dari keanekaragaman samar di Andes—bukti lebih lanjut bahwa kawasan itu menumbuhkan lebih banyak keanekaragaman hayati daripada yang kita miliki untuk katalog. "Terancam oleh pertambangan dan industri eksploitatif lainnya, katak kaca ini dan banyak spesies Andes lainnya yang belum ditemukan menyoroti kebutuhan mendesak akan tindakan konservasi yang efektif—terutama di barat laut Ekuador." Kedua spesies baru ini terlihat mirip dengan spesies katak kaca yang terkait, berkat pola warna yang serupa dan perut transparan yang khas, dan juga menunjukkan pola perilaku yang serupa.Namun, setelah lebih dari tujuh tahun pengamatan dan analisis komparatif spesies di Amerika Tengah dan Selatan, tim menemukan bahwa katak tersebut memang spesies baru – menambah keragaman daerah tersebut, dengan lebih dari 1.000 spesies amfibi tersebar di Andes. .  Becca Brunner - kandidat PhD dalam ilmu lingkungan, kebijakan, dan manajemen dan salah satu penulis pertama studi tersebut - mengatakan: “Banyak dari situs ini sangat terpencil, yang merupakan salah satu alasan mengapa kami dapat menemukan spesies baru.  “Anda dapat berjalan hanya beberapa kilometer melewati punggung bukit dan menemukan komunitas katak yang berbeda dari tempat Anda memulai.” Penulis bersama Brunner, Juan M. Guayasamín, seorang ahli biologi evolusioner seorang profesor di Universidad San Francisco de Quito di Ekuador, mengatakan identifikasi kata benda H. mashpi dan H. mencontohkan 'keragaman samar' di kawasan itu, menambahkan: “Masalahnya bukanlah menemukan spesies baru, tantangan sebenarnya adalah memiliki waktu dan sumber daya untuk mendeskripsikan mereka. Ahli taksonomi adalah jenis ilmuwan yang terancam punah.”  Menurut siaran pers dari Berkeley Rausser College of Natural Resources , ahli biologi awalnya bingung H. mashpi dengan H. valerioi - katak kaca dataran rendah - karena kemiripan fisik yang kuat. Namun, dengan membandingkan sampel DNA yang komprehensif dan rekaman panggilan dengan spesies serupa di Amerika Tengah, Kolombia, dan daerah lain di Ekuador, Brunner dan Guayasamín mampu 'membedakan bahwa individu yang serupa sebenarnya adalah dua spesies unik'.  Brunner menemukan bahwa dia dapat menganalisis rekaman panggilan H. mashpi untuk menentukan perbedaan frekuensi, durasi dan waktu, menjelaskan: “Ketika Anda menganalisis karakteristik panggilan yang berbeda dari katak kaca lainnya, Anda dapat mengetahui bahwa panggilan H. mashpi tidak tumpang tindih. Dengan kata lain, panggilannya adalah karakteristik yang paling membedakan spesies.”  Para peneliti mengungkapkan keprihatinan mereka atas penambangan eksploitatif dan ekstraktif yang mengancam keanekaragaman hayati Andes, dengan kata benda H. mashpi dan H. keduanya terletak di kawasan hutan yang telah mengalami deforestasi terkait pertanian dalam beberapa dekade terakhir. Oleh karena itu, Brunner dan Guayasamin telah merekomendasikan daftar kedua spesies sebagai 'Terancam Punah' di bawah pedoman yang ditetapkan oleh International Union for Conservation of Nature.  © https://www.pitu.my.id
http://dlvr.it/SMGTRJ

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Download Need For Speed ​​Most Wanted Apk Spesial

Bagi Bagi Akun Ninja Heroes VIP Gratis

Cara Menang banyak di Higgs Domino Island