Aplikasi Pengeditan Video | Videoleap PRO Mod APK

Mulai buat film hebat hari ini dengan Videoleap, aplikasi pengeditan video yang menyenangkan dan kuat yang memungkinkan Anda membuat film berkualitas tinggi profesional dalam hitungan menit. Terapkan efek artistik, padukan video dengan gambar, tambahkan teks, dan ubah lapisan. Akhirnya di Android! Temukan betapa menyenangkan dan mudahnya membuat video berkualitas tinggi hanya dengan bidikan pertama! Baik Anda ingin membuat rumah seni, film kelas Hollywood, atau sekadar berbagi kenangan dan momen lucu dengan teman, Videoleap adalah editor video inovatif hanya untuk Anda. Profesional pembuatan film dapat memanfaatkan fitur pengeditan canggih yang canggih. Pemula dan pengguna biasa akan menikmati pemotongan dan pencampuran klip secara visual dan saat bepergian. Edit film, buat video untuk Instagram atau TikTok, atau edit video Anda dalam format yang diinginkan dengan alat pengeditan video berkualitas profesional. Terapkan filter video, pengomposisian layar hijau, dan lainnya untuk membu

8 Tren Aplikasi Kesehatan Seluler 2021

Tren aplikasi kesehatan seluler menunjukkan perlunya inovasi dalam kesehatan, cara baru untuk mengatasi perubahan permintaan dan realitas. Berkat kemunculan teknologi terbaru yang membantu perusahaan teknologi kesehatan memenuhi tuntutan tersebut. uniq.my.id - Dibutuhkan tingkat upaya yang signifikan untuk mengembangkan aplikasi seluler perawatan kesehatan yang akan diunduh, dipasang, dan direkomendasikan orang. Toko aplikasi penuh dengan aplikasi yang tidak memberikan nilai apa pun bagi pengguna. Akibatnya, aplikasi tersebut tidak mendapatkan ketenaran seperti yang dimaksudkan. Untuk tetap menjadi yang terdepan dalam aplikasi pesaing, pengembang aplikasi seluler perawatan kesehatan harus melacak apa yang diharapkan pengguna dari aplikasi perawatan kesehatan. Salah satu cara paling efektif untuk melakukannya adalah dengan mewaspadai tren aplikasi seluler perawatan kesehatan untuk tahun 2021. Dengan evolusi yang konsisten dari teknologi digital modern, aplikasi seluler telah menjadi bagian yang tidak terpisahkan dari kehidupan kita. Karenanya, tidak mengherankan jika aplikasi seluler juga digunakan di sektor perawatan kesehatan. Penggerak utama adopsi aplikasi seluler dalam perawatan kesehatan adalah meningkatnya angka penyakit gaya hidup, meningkatnya kesadaran akan pengobatan seluler, dan kemajuan pesat dalam teknologi seluler. Tren aplikasi seluler perawatan kesehatan menunjukkan perlunya inovasi dalam perawatan kesehatan, cara baru untuk mengatasi permintaan dan kenyataan yang berubah. Berkat munculnya teknologi terbaru yang membantu perusahaan teknologi kesehatan memenuhi tuntutan tersebut. Dalam beberapa tahun terakhir, teknologi telah memungkinkan penyedia layanan kesehatan untuk merawat pasien dengan lebih baik menggunakan alat AR / VR, perangkat yang dapat dikenakan, telehealth, dan banyak solusi teknologi kesehatan semacam itu. Mari kita lihat tren aplikasi seluler teknologi perawatan kesehatan paling populer: 1. Telemedicine Meskipun tren teknologi telemedicine dalam perawatan kesehatan tidak lagi dianggap sebagai terobosan inovatif, ini adalah tren kesehatan seluler terkemuka. Solusi telemedicine sedang mengalami puncaknya dalam tingkat adopsi, dan pengaruh Covid-19 memang akan memungkinkan tren ini bertahan lama. Ada faktor lain yang menarik di balik tren ini, termasuk banyaknya daerah dengan akses yang buruk ke fasilitas perawatan kesehatan dan kasus keadaan infrastruktur perawatan kesehatan yang buruk bahkan di beberapa negara maju. Misalnya, 35% pasien Kanada menunggu lebih dari sebulan hanya untuk menemui dokter. Amerika Serikat menghadapi kekurangan 1 juta perawat. Solusi telemedicine efektif dalam mengatasi semua tantangan tersebut dengan menjembatani kesenjangan, mempercepat proses, dan membuat layanan kesehatan lebih mudah diakses dan terjangkau. Penyedia layanan kesehatan sudah mulai mengadopsi solusi telehealth untuk merampingkan operasi perawatan kesehatan mereka. Bahkan pelanggan pun mendukung transformasi layanan medis. Laporan terbaru dari Asosiasi Distributor Industri Kesehatan menyatakan bahwa 54% pasien lebih memilih berkonsultasi dengan dokter daripada obrolan dalam aplikasi atau panggilan video. Statistik lain menunjukkan bahwa hampir 71% pasien ingin dokter mereka menggunakan aplikasi telehealth. Aplikasi telemedicine memungkinkan pasien mencari bantuan untuk pengobatan penyakit kronis mereka dengan lebih nyaman. Mereka tidak perlu secara fisik mengunjungi dokter untuk pemeriksaan rutin, yang pada akhirnya mengurangi biaya pemantauan pasien dan meningkatkan kepuasan pasien. 2. AI dan Chatbots Dengan berlalunya tahun, teknologi AI & ML menjadi kurang terkait dengan fiksi ilmiah dan lebih banyak lagi dengan aspek kesehatan dan keuangan yang "realistis" dan serius. Industri Perawatan Kesehatan mungkin adalah salah satu tempat terbaik untuk menerapkan teknologi AI (Artificial Intelligence). Teknologi AI memberikan kemampuan untuk memproses data dalam jumlah besar dan menarik wawasan berdasarkan data tersebut. Mirip dengan teknologi tren lainnya dalam perawatan kesehatan, AI sedang memasuki proses perawatan kesehatan. Untuk beberapa nama, AI diterapkan untuk mempersonalisasi perawatan, menganalisis citra medis, mempercepat penelitian medis, membuat obat, dan memfasilitasi pencitraan medis. Selain itu, AI dapat merampingkan alur kerja fasilitas medis. Misalnya, dengan menggunakan alat RPA (Robotic Process Automation) bertenaga AI, fasilitas medis dapat mengotomatiskan dokumen harian dan penjadwalan mereka, sesuatu yang monoton dan rawan kesalahan. AI juga dapat digunakan untuk memprediksi permintaan perawatan kesehatan dan membuat pengaturan yang sesuai. Menjadi teknologi yang mengganggu, AI terus menarik perhatian yang signifikan dari investor. Dengan pertumbuhan AI yang berkelanjutan dalam perawatan kesehatan , jelas bahwa pasien akan terus memilih aplikasi perawatan kesehatan bertenaga AI terbaru untuk mencari layanan perawatan kesehatan serta memantau kesehatan mereka. Pasar AI dalam perawatan kesehatan diperkirakan tumbuh menjadi $ 36,1 miliar pada tahun 2025, dengan CAGR 50% yang luar biasa. Penerapan AI yang paling luas dan populer dalam perawatan kesehatan adalah chatbots. Chatbots secara otomatis digunakan untuk membuat janji temu, menemukan fasilitas medis terdekat, memberikan informasi tentang obat-obatan, penilaian awal pasien, dan bahkan konsultasi perawat virtual. Institusi perawatan kesehatan dan kebugaran seperti klub kebugaran, rumah sakit, dan klinik dapat menggunakan chatbot bertenaga AI untuk mengotomatiskan operasinya. Misalnya, klub kebugaran dapat memberikan informasi tentang rencana keanggotaan, menjual langganan, mengumpulkan dan mengelola data pelanggan, membuat janji temu, dan mengatur kualitas layanan dengan melakukan survei. 3. Blockchain Jika Anda baru mengenal istilah 'Blockchain,' blockchain adalah teknologi yang mengelola basis data dalam rantai blok; setiap blok ini berisi informasi tentang blok sebelumnya. Meskipun blockchain sebagian besar dikaitkan dengan cryptocurrency, ada beberapa kasus penggunaan lain dari blockchain, dan salah satunya adalah mengamankan data kesehatan pasien. Berkat desentralisasi dan anonimitasnya, blockchain dapat mengelola sejumlah besar data untuk industri perawatan kesehatan. Selain keamanan data, blockchain dalam perawatan kesehatan digunakan untuk memprediksi kesehatan pasien untuk diagnosis yang lebih baik dan cepat. Ini juga mengurangi jumlah kesalahan yang dibuat selama analisis data EMR / EHR. Karena teknologi blockchain menyediakan antarmuka yang aman untuk mentransfer data medis antara pasien dan dokter, penyedia layanan Healthtech menggunakannya untuk menjaga anonimitas dan kepatuhan terhadap peraturan GDPR dan HIPAA. Penerapan teknologi blockchain dalam perawatan kesehatan tidak signifikan pada tahun lalu. Namun, kami cenderung melihat semakin banyak penyedia solusi teknologi kesehatan menggunakan blockchain untuk memastikan perawatan pasien yang efektif dan kepatuhan dengan persyaratan peraturan. Baru-baru ini, di China, Kantor Pemerintah Kota Beijing mengumumkan " Rencana Tindakan Pengembangan Inovasi Blockchain Beijing " untuk membangun infrastruktur perawatan kesehatan yang aman dan transparan sesuai dengan persyaratan peraturan. Rencananya dimulai pada 2020 dan akan selesai pada 2022. 4. AR / VR Pada tahun 2021, semua orang mengetahui setidaknya satu kasus penggunaan teknologi augmented reality dan virtual reality. Seperti kebanyakan teknologi digital mutakhir, AR / VR terutama digunakan di sektor hiburan. Anda mungkin pernah mengunjungi ruang pencarian virtual atau bioskop VR di pusat perbelanjaan. Beberapa orang bahkan membeli perangkat VR untuk digunakan di rumah. Namun, Anda akan terkejut mengetahui bahwa Kacamata dan helm yang mendukung VR tidak hanya dapat digunakan untuk hiburan, tetapi juga dapat digunakan untuk beberapa tujuan di sektor perawatan kesehatan. Misalnya, industri perawatan kesehatan dapat menerapkan teknologi AR / VR untuk membantu pasien dengan depresi, kanker, gangguan penglihatan, autisme, suplemen studi untuk mahasiswa kedokteran, dan demonstrasi visual. AR juga digunakan untuk menganalisis CT scan dan MRI. Untuk institusi medis, teknologi AR / VR dapat: * Menghemat sumber daya manusia dan biaya serta waktu operasional. * Ubah instruksi kesehatan yang rumit menjadi pelatihan yang imersif. * Aktifkan pelatihan kehidupan nyata tanpa membahayakan kesehatan atau peralatan pasien. * Ulangi kelas pelatihan dengan hampir tanpa biaya terkait. * Memungkinkan standarisasi pembelajaran kedokteran. Ribuan perusahaan teknologi kesehatan di seluruh dunia telah menginvestasikan total lebih dari $ 3 miliar dalam teknologi AR / VR sejak 2017. Teknologi AR / VR semakin populer di vertikal industri kebugaran dan kebugaran. Misalnya, gadget kebugaran cerdas baru, bernama Ghost Pacer , baru-baru ini diluncurkan. Gadget AR yang didukung aplikasi memungkinkan pengguna untuk berpacu dengan avatar virtual yang hanya dapat dilihat oleh pengguna. Namun, Black Box VR adalah salah satu pelopor penerapan VR di industri kebugaran. Black Box VR adalah gadget pelatihan kebugaran realitas virtual yang memberikan pengalaman virtual kepada pengguna seolah-olah mereka sedang berolahraga di stadion raksasa melawan lawan. Solusi perangkat lunak membandingkan gerakan latihan pengguna dengan rekaman instruktur kebugaran dan memberikan umpan balik. Namun, implementasi VR di industri fitness lebih tinggi daripada AR. Namun teknologi AR sudah mulai mendapatkan daya tarik. Terlepas dari tingkat kebugarannya, orang tertarik untuk mendapatkan pengalaman yang imersif saat berolahraga. Ini bermanfaat bagi mereka yang tidak konsisten dengan rutinitas olahraga mereka. 5. Internet of Medical Things (IoMT) Mayoritas aplikasi mHealth di dunia modern tidak akan berfungsi tanpa perangkat IoMT seperti perangkat yang dapat dikenakan. Sesuai penelitian oleh AllTheResearch , pasar global untuk IoMT akan mencapai $ 254,2 miliar pada tahun 2026. Pasar tersebut mencapai $ 44,5 miliar pada tahun 2018. Studi lebih lanjut menyatakan bahwa dengan 27% pangsa pasar, perangkat yang dapat dikenakan pintar menyumbang pangsa terbesar di global IoMT. nilai pasar pada tahun 2018. Sebuah laporan oleh Deloitte mengungkapkan bahwa ada lebih dari 500.000 perangkat medis pintar yang tersedia pada tahun 2018. Dan dengan semakin populernya jam tangan pintar dan band, jumlah ini akan terus bertambah. Pada tahun 2021, ekosistem IoMT mencakup perangkat seperti perangkat pelacak kebugaran, perangkat yang dapat dikenakan tingkat klinis, perangkat pemantauan pasien jarak jauh, pil pintar, pengaturan pemantauan klinis, perangkat rumah sakit, dan banyak lainnya. Sejak peluncuran Apple Watch pada tahun 2015, perangkat yang dapat dikenakan pintar telah menjadi kebutuhan bagi pengguna yang sadar kebugaran dan ingin terus memeriksa status kesehatan mereka setiap hari. Jam tangan pintar dan tali jam dapat membantu pengguna memantau rutinitas kebugaran mereka dengan mudah hanya dengan mengenakan gadget di pergelangan tangan mereka. Namun, jam tangan pintar dan tali jam semakin maju dengan menawarkan lebih dari sekadar pemantauan gaya hidup sehari-hari. Misalnya, " API Gangguan Gerakan " Apple memungkinkan peneliti medis mengumpulkan wawasan tentang penyakit Parkinson. Perangkat IoMT tidak diragukan lagi telah mengubah industri medis dengan menyederhanakan pemantauan kesehatan pasien. Banyak perusahaan healthtech bekerja untuk mengintegrasikan teknologi smart wearable dengan aplikasi klinik. Ini secara signifikan akan menguntungkan industri perawatan kesehatan secara keseluruhan. 6. Solusi Berbasis Cloud Tren dan gadget aplikasi seluler Perawatan Kesehatan baru memungkinkan para profesional medis mengumpulkan sejumlah besar data kesehatan pasien. Para dokter dan pasien dapat memanfaatkan data ini untuk mengikuti proses pengobatan. Ini juga memicu keterlibatan pasien, yang sangat penting untuk pengobatan yang efektif. Pemanfaatan optimal data real-time hanya dapat dimungkinkan dengan mengintegrasikan Electronic Health Records (EHR) dengan solusi perawatan kesehatan berbasis cloud. Ini juga akan memastikan bahwa data pasien dibagikan di lingkungan yang aman. Ketika pasien mendapatkan akses ke informasi kesehatan secara real-time, mereka bisa langsung mendapatkan resep elektronik dan mengikutinya. Aplikasi berbasis cloud memudahkan institusi perawatan kesehatan untuk mengakses atau membuat catatan medis pasien, rencana asuransi Artikel Psikologi, dan tagihan. Source: www.uniq.my.id
http://dlvr.it/RtXB96

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Kompresor Video Pro - Aplikasi Video | Mengompresi Video Dalam Mode Batch

Bagi Bagi Akun Ninja Heroes VIP Gratis

Tips dan Trik Terbaru WhatsApp 2022