Aplikasi Pengeditan Video | Videoleap PRO Mod APK

Mulai buat film hebat hari ini dengan Videoleap, aplikasi pengeditan video yang menyenangkan dan kuat yang memungkinkan Anda membuat film berkualitas tinggi profesional dalam hitungan menit. Terapkan efek artistik, padukan video dengan gambar, tambahkan teks, dan ubah lapisan. Akhirnya di Android! Temukan betapa menyenangkan dan mudahnya membuat video berkualitas tinggi hanya dengan bidikan pertama! Baik Anda ingin membuat rumah seni, film kelas Hollywood, atau sekadar berbagi kenangan dan momen lucu dengan teman, Videoleap adalah editor video inovatif hanya untuk Anda. Profesional pembuatan film dapat memanfaatkan fitur pengeditan canggih yang canggih. Pemula dan pengguna biasa akan menikmati pemotongan dan pencampuran klip secara visual dan saat bepergian. Edit film, buat video untuk Instagram atau TikTok, atau edit video Anda dalam format yang diinginkan dengan alat pengeditan video berkualitas profesional. Terapkan filter video, pengomposisian layar hijau, dan lainnya untuk membu

Desain Aplikasi Seluler - Panduan UX Lengkap Untuk 2021

Sepanjang artikel, kita telah membahas hal-hal yang harus Anda pertimbangkan saat mendesain UX untuk aplikasi seluler Anda dan alat perangkat lunak paling populer yang dapat Anda pilih untuk membuat UX yang menakjubkan untuk aplikasi Anda. uniq.my.id - Dalam kebanyakan kasus, perbedaan antara aplikasi yang baik dan aplikasi yang buruk adalah Pengalaman Pengguna (UX). Saat ini, orang berharap banyak dari aplikasi seluler, termasuk kemudahan penggunaan, waktu pemuatan cepat, dan interaksi yang menyenangkan. UX harus menjadi bagian penting dari strategi produk Anda jika Anda ingin aplikasi Anda berhasil. Apa yang termasuk dalam Desain UX Aplikasi Seluler? Aplikasi seluler UX menggabungkan pengalaman subjektif yang dimiliki pengguna saat menggunakan aplikasi. Perancangan UX adalah proses membuat aplikasi seluler yang mudah dan menyenangkan untuk berinteraksi. Ini pada gilirannya memberi pengguna pengalaman yang relevan dan bermakna. Antarmuka Pengguna adalah bagian dari Pengalaman Pengguna tetapi Pengalaman Pengguna tidak terbatas pada Antarmuka Pengguna. Sering kali, orang mencampur UX dengan Antarmuka Pengguna (UI). Desain UX lebih dari sekadar mendesain UI aplikasi seluler. Saat merancang UX, pengembang menangani aspek-aspek seperti konten, desain suara, dan interaksi pengguna. Membuat antarmuka pengguna yang hebat hanyalah satu bagian dari menciptakan pengalaman perjalanan pengguna yang luar biasa pada aplikasi. Mengapa Penting untuk Mendesain UX yang Sempurna? Seperti dijelaskan sebelumnya, Pengalaman Pengguna lebih dari sekadar Antarmuka Pengguna. Ini memperluas desain untuk memberikan pengalaman yang lebih baik kepada pengguna sebelum, selama, dan setelah mereka menggunakan aplikasi. Hal yang harus diperhatikan saat Merancang UX Seluler Ada beberapa area di mana perancangan UX aplikasi seluler berbeda dari UX desktop tradisional. Karenanya, beberapa prinsip akan berubah untuk pengguna seluler: 1. Ukuran Layar Aplikasi seluler adalah cara yang lebih dipersonalisasi dan nyaman untuk mengakses informasi yang sebelumnya hanya tersedia di situs web satu dekade lalu. Saat membuat aplikasi seluler, jika Anda melakukan pendekatan dengan hanya mengecilkan situs web ke ukuran umum perangkat seluler 5 - 6 inci, desainnya mungkin akan terlihat lebih rendah dan navigasi pada aplikasi akan membingungkan pengguna. Berbeda dengan situs web dan aplikasi desktop di mana Anda mendapatkan ukuran layar yang lebih besar untuk menyajikan informasi, informasi di layar aplikasi seluler harus dipikirkan dengan matang karena ukuran dan tata letak yang tersedia jauh lebih sedikit. Oleh karena itu Anda harus memperhatikan untuk mengidentifikasi informasi yang paling penting dan relevan bagi pengguna, dan memprioritaskan informasi ini karena di seluler, Anda hanya memiliki satu kolom untuk menempatkan semua konten. 2. Orientasi Layar Perangkat seluler memungkinkan pengguna untuk mengubah orientasi layar. Laporan menemukan bahwa hampir 94% pengguna lebih suka menggunakan layar secara vertikal dan sisanya, secara horizontal. 49% pengguna suka menggunakan smartphone mereka hanya dengan satu jempol. Semakin besar ukuran layar, semakin kecil area yang dapat dijangkau dengan nyaman dengan satu jempol. 36% pengguna menggunakan ponsel dengan bertumpu pada satu telapak tangan dan menavigasi dengan ibu jari lainnya. Sedangkan 15% pengguna menggunakan ponsel dengan kedua jempolnya. Saat merancang aplikasi Anda untuk perangkat seluler, Anda harus berhati-hati karena pengalaman pengguna Anda bagus dengan kedua aspek orientasi ini. Ini akan memungkinkan pengguna untuk menggunakan seluruh layar ponsel dan itu akan memberi mereka pengalaman pengguna yang nyaman. Langkah-langkah untuk mencapainya adalah pertama-tama membuat aplikasi seluler Anda dengan cara yang dapat digunakan di kedua orientasi tersebut. Kedua, Anda harus mengatur ikon dan fitur yang dapat diklik dari aplikasi Anda di tempat yang mudah dan nyaman bagi pengguna untuk dijangkau. 3. Navigasi dan Input Pengguna seluler hanya memiliki opsi layar sentuh standar untuk berinteraksi dengan aplikasi seluler. Mereka tidak memiliki keyboard yang terpasang ke ponsel mereka (dalam banyak kasus). Oleh karena itu, Anda harus menawarkan mereka dengan jenis metode masukan yang berbeda di seluler dibandingkan dengan pengguna desktop. Misalnya di ponsel, harus ada keypad numerik yang muncul saat pengguna mengetikkan angka dan Qwerty pada saat mereka mengetik huruf. Hal navigasi lain yang harus Anda fokuskan adalah ukuran dan celah antara ikon tindakan. Jika ada terlalu banyak ikon tindakan yang berdekatan, pengguna cenderung salah langkah. Anda harus memastikan bahwa ikon / tombol tindakan cukup besar untuk diketuk dan memiliki jarak yang aman satu sama lain. Bukan hanya sentuhan, pengguna juga dapat berinteraksi dengan aplikasi melalui gerakan sentuh. Gerakan yang paling umum di ponsel adalah menggeser, menggulir, mengetuk (pendek, panjang, ganda) dan menarik ke bawah. Misalnya, ketuk dua kali adalah gerakan umum untuk memperbesar gambar. 4. Lingkungan Ponsel digunakan baik dalam lingkungan santai maupun profesional. Mereka digunakan hampir di semua tempat, terlepas dari lokasi penggunanya. Karena sulit membawa laptop sepanjang waktu, sebagian besar pengguna lebih suka menggunakan ponsel untuk semua kebutuhan mereka. Ini dapat terjadi dalam bentuk browsing internet, membaca berita, mendengarkan musik, atau mengirim email ke klien. Jadi Anda tahu, pengguna Anda mungkin akan menggunakan aplikasi Anda terlepas dari lokasi atau lingkungan mereka. Hal ini membuat aplikasi Anda harus siap digunakan hampir di mana saja. Untuk memastikan bahwa pengguna dapat dengan mudah melihat dan memahami informasi di aplikasi Anda, Anda harus menggunakan warna kontras tinggi sehingga informasi tersebut dapat dilihat oleh pengguna bahkan di bawah sinar matahari yang tinggi. 5. Tanpa Split Layar Meskipun smartphone yang lebih baru mendukung fungsionalitas layar terbagi, itu tidak umum digunakan oleh pengguna. Oleh karena itu, sangat penting bagi Anda untuk mendesain UX aplikasi Anda seolah-olah pengguna tidak memiliki fungsi layar terpisah di ponsel cerdas mereka. Misalnya, jika aplikasi Anda adalah e-wallet , Anda harus menyediakan fungsionalitas seperti nilai tukar uang dan layanan keuangan lainnya kepada pengguna Anda. Jika tidak, pengguna dapat meninggalkan aplikasi Anda untuk memeriksa nilai tukar uang atau mereka dapat tergoda untuk menutup aplikasi Anda sepenuhnya. Nanti, dia juga dapat meninggalkan aplikasi tersebut. Kiat ahli: Selalu coba pertahankan pengguna di aplikasi Anda dengan menyediakan semua yang mereka perlukan saat menggunakan aplikasi Anda. Selain itu, jangan pernah mengarahkan pengguna ke layar browser untuk login atau pendaftaran. Software Perancangan UX Terbaik tahun 2021 Tidak diragukan lagi, penting untuk merancang pengalaman pengguna terbaik. Tapi bagaimana Anda melakukannya? Ada perangkat lunak yang membantu desainer dengan pengalaman pengguna merancang. Proses perancangan UX dimulai dengan wireframing, melalui pembuatan prototipe dan berakhir pada desain akhir. Ada banyak software desain aplikasi Seluler yang tersedia di pasaran. Karena banyaknya pilihan, menjadi membosankan bagi para desainer untuk mengetahui mana yang harus mereka gunakan. Oleh karena itu, kami telah menghadirkan lima alat perangkat lunak desain aplikasi seluler teratas untuk Anda. 1. InVision InVision adalah perangkat lunak desain aplikasi seluler dunia modern yang populer di kalangan desainer di seluruh dunia. InVision adalah aplikasi perancangan aplikasi seluler yang intuitif untuk merancang, membuat, dan menguji model dan prototipe bisnis untuk perangkat apa pun. Aplikasi tersebut memungkinkan pengguna menghadirkan desain seperti sketsa dan gambar dari sumber lain seperti Photoshop. Ini membantu pengguna untuk membuat desain aplikasi seluler interaktif yang dapat diuji untuk perangkat apa pun dengan ukuran apa pun. Pengguna dapat dengan mudah menarik dan melepas elemen desain dari Google Drive atau Dropbox untuk menyinkronkan file. Selain membuat prototipe aplikasi seluler yang realistis, ia dilengkapi dengan banyak alat yang dapat membantu Anda menguji, memberi umpan balik, dan berkolaborasi dengan tim Anda. 2. Sketch Sketch adalah alat lain untuk mendesain UX aplikasi seluler yang digunakan oleh banyak desainer di seluruh dunia. Sketsa didasarkan pada iOS dan biayanya $ 99 setahun. Juga, ada uji coba gratis selama 30 hari sehingga Anda dapat dengan mudah mencobanya. Mempelajari dasar-dasar dan alat-alat Sketch itu mudah, tetapi Anda perlu beberapa saat untuk membiasakannya. Dalam hal kolaborasi tim dan fungsi modern, Sketch setara dengan fitur cloud sharing-nya. Ia juga memiliki perpustakaan besar yang digunakan pengguna untuk membuat, memperbarui, dan berbagi komponen desain dan tata letak. Dengan sinkronisasi cloud yang mulus, berbagi gaya dan komponen desain sangatlah mudah. Yang terpenting, Sketch juga mendukung plugin. 3. Adobe XD Adobe Experience Design (XD) memungkinkan Anda menggambar, menggunakan kembali, memodifikasi vektor, dan membuat karya seni untuk menggambar wireframe siap produksi, prototipe aplikasi interaktif, tata letak layar, semua dalam aplikasi yang sama. Pembuatan prototipe sangat mudah dengan Adobe XD dan Anda dapat beralih ke prototipe hanya dengan satu klik. Selain itu, pengguna dapat menambahkan transisi dan interaksi ke prototipe dan berbagi dengan tim mereka untuk menguji dan memberi umpan balik pada desain. Karena produk tersebut berasal dari rumah Adobe, jelas terlihat bahwa integrasi dengan produk perusahaan lainnya seperti Illustrator, After Effects, Photoshop akan berjalan mulus. 4. Axure RP Axure RP  adalah alat lain yang terbaik untuk membuat prototipe dan mendesain tanpa harus membuat kode. Seperti Adobe XD dan Sketch, ini memungkinkan desainer untuk membuat dan berbagi prototipe dengan tim mereka. Para desainer dapat mempublikasikan prototipe dan desain mereka ke penyimpanan lokal serta ke cloud untuk aksesibilitas yang lebih baik. Yang harus dilakukan adalah membagikan tautan dan orang lain dapat mengakses proyek melalui tautan itu. Axure RP hadir dengan fitur-fitur seperti: * Tampilan adaptif tentang mengubah ukuran kanvas berdasarkan ukuran layar * Animasi prototipe dapat dibuat dengan mudah * Pengurutan berdasarkan data * Fungsi matematika seperti pengurangan dan penjumlahan yang banyak digunakan dalam pembuatan prototipe eCommerce * Konten dinamis untuk menyediakan fungsi hover 5. Origami Studio Studio Origami pertama kali dibuat oleh Facebook untuk membantu tim membangun desain dan prototipe produk. Alat prototipe aplikasi terkenal di kalangan freelancer atau desainer individu dan membantu mereka melihat prototipe aplikasi di ponsel secara real-time melalui fitur cloud bernama Origami Live. Origami studio mendukung desain impor dari Sketch dan Photoshop, menjadikannya perangkat lunak desain aplikasi seluler yang nyaman dan berguna. Perancang juga dapat mengekspor komponen prototipe dengan animasi hanya dengan satu klik, memungkinkan pengembang perangkat lunak untuk menyalin dan menempelkan proyek. Salah satu kekurangan Origami Studio adalah kurangnya fitur kolaborasi tim. Aplikasi dapat melakukan lebih banyak hal untuk meningkatkan kolaborasi dengan memasukkan fitur seperti mengizinkan komentar untuk perubahan atau rekomendasi desain dan juga menyediakan log riwayat versi desain. 6. Adobe Illustrator Adobe Illustrator adalah perancang perangkat lunak yang sangat populer di seluruh dunia untuk membuat aplikasi seluler dan UI desktop. Biaya perangkat lunak mulai dari $ 29,99 sebulan, dan pengguna baru dapat memanfaatkan masa percobaan 7 hari secara gratis. Adobe Illustrator dapat bekerja dengan MS Windows dan macOS. Meskipun ini bukan alat yang paling mudah untuk dipelajari, ini adalah salah satu upaya yang layak untuk dilakukan. Untuk waktu yang sangat lama, Illustrator telah menjadi alat perangkat lunak untuk desain grafis vektor. Ini memungkinkan desainer untuk membuat tipografi, logo, ilustrasi, sketsa, dan video yang menarik. Ini juga merupakan alat paling terkenal untuk prototipe UI dan perancangan mockup. Terakhir Artikel Psikologi, Illustrator adalah perangkat lunak desain aplikasi seluler yang harus dipahami oleh setiap desainer. Artikel ini dikutip dari berbagai sumber oleh: www.uniq.my.id
http://dlvr.it/RtXBCj

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Kompresor Video Pro - Aplikasi Video | Mengompresi Video Dalam Mode Batch

Bagi Bagi Akun Ninja Heroes VIP Gratis

Tips dan Trik Terbaru WhatsApp 2022